Saturday, September 19

Perbedaan Antiseptik dan Disinfektan (sumber gambar: dokumentasi pribadi indahladya.com)

Pandemi Covid-19 yang tak kunjung reda memaksa siapa saja untuk terus menerapkan protokol kesehatan terutama ketika harus beraktivitas di luar rumah. Dalam menghadapi masa New-Normal saat ini, dua barang yang wajib kamu punya selain masker adalah antiseptik dan disinfektan. Namun, sudahkah kamu mengetahui perbedaan keduanya?

Perbedaan Antiseptik dan Disinfektan

Menurut World Health Organization, antiseptik adalah sejenis disinfektan, yang menghancurkan atau menghambat pertumbuhan mikroorganisme pada jaringan hidup tanpa menyebabkan efek yang merugikan bila digunakan pada permukaan tubuh atau jaringan yang terbuka.

Antiseptik (sumber gambar: dokumentasi pribadi indahladya.com)

Sedangkan disinfektan adalah bahan kimia yang menghancurkan atau menghambat pertumbuhan mikroorganisme patogen non-spora atau vegetatif. Disinfektan tidak serta merta membunuh semua organisme tetapi menguranginya hingga tingkat yang tidak membahayakan kesehatan.

Disinfektan (sumber gambar: dokumentasi pribadi indahladya.com)

Meskipun antiseptik dan disinfektan memiliki kemampuan yang sama dalam membunuh atau menghambat mikroorganisme, tetapi disinfektan tidak dapat digunakan di permukaan tubuh sebagaimana fungsi dari antiseptik. Disinfektan ini biasanya diaplikasikan di permukaan benda mati, seperti meja, handle pintu, atau bahkan lantai.

Jenis Antiseptik dan Disinfektan

Meskipun antiseptik dan disinfektan seringkali identik dengan peralatan tenaga kesehatan, tetapi beberapa antiseptik dan disinfektan ini tersedia over the counter (OTC) sehingga dapat digunakan di rumah.

Beberapa antiseptik yang sering kita temui, seperti :

  • Chlorhexidine, untuk luka terbuka
  • Antibacterial dye, untuk luka terbakar
  • Peroksida dan Permanganat, untuk obat kumur
  • Turunan Halogenated Phenol, sebagai bahan dasar pembuatan medical-grade soap dan cairan pembersih lantai.

Sedangkan beberapa bahan di bawah ini seringkali digunakan dalam pembuatan disinfektan, seperti :

  • Glutaraldehid 2%, bahan ini biasanya digunakan sebagai bahan utama pembersih alat-alat operasi.
  • Chloroxylenol 5%, biasa digunakan sebagai pembersih alat-alat medis.
  • Chlorine, biasa dikenal sebagai kaporit yang juga bisa membersihkan permukaan benda mati lainnya.

Penggunaan Antiseptik

Sebagaimana defisininya, antiseptik ini digunakan untuk membersihkan permukaan tubuh mahluk hidup. Berdasarkan healthline.com, penggunaan antiseptik terbagi menjadi beberapa bagian, yaitu :

  • Pencuci Tangan, sebagaimana tenaga medis yang seringkali menggunakan cairan antiseptik sebagai handrub.
  • Mensterilisasi Membran Mukosa, contohnya dalam penggunaan kateter, dimana sebelum kateter dipasang, antiseptik digunakan untuk membersihkan beberapa bagian tubuh seperti vagina atau uretra.
  • Mensterilisasi Kulit Sebelum Operasi, penggunaan antiseptik merupakan salah satu prosedur yang ditetapkan sebelum operasi, yakni untuk melindungi pasien dari mikroorganisme berbahaya yang mungkin terdapat pada kulit.
  • Mengobati Infeksi Kulit, seperti penggunaan antiseptik untuk membersihkan luka ringan.
  • Mengobati Infeksi Tenggorokan dan Mulut, beberapa tablet hisap menggunakan antiseptik di dalam komposisinya untuk meredakan sakit tenggorokan yang disebabkan oleh infeksi bakteri.

Apakah Antiseptik bisa Menyebabkan Iritasi?

Antiseptik yang telah memiliki izin edar dari Kementerian Kesehatan telah terbukti aman. Namun, untuk beberapa kulit yang sensitif, penggunaan antiseptik ini bisa saja menimbulkan iritasi, terutama ketika kita menggunakan antiseptik ini sebagai pembersih luka. 

Apakah Antiseptik Bisa Menyebabkan Iritasi? (sumber gambar: dokumentasi pribadi indahladya.com)

Oleh karena itu, kita perlu menghentikan penggunaan antiseptik apabila terdapat beberapa iritasi dan luka yang tidak kunjung sembuh (alodokter.com), sebaiknya segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan perawatan yang sesuai dengan kondisi luka yang kita alami.

Nah, terkhusus untuk penggunaannya selama pandemi, sebagaimana handsanitizer (salah satu produk antiseptik) yang seringkali digunakan sebagai jalan pintas untuk membersihkan tangan tanpa perlu mencuci tangan menggunakan sabun. Hal ini sah-sah saja dilakukan, terutama apabila terpaksa beraktivitas di luar rumah dan tidak menemukan tempat untuk mencuci tangan yang memadai. Namun, penggunaan handsanitizer ini tetap tidak boleh berlebihan. Sebagaimana yang telah kita ketahui bahwa penggunaan air dan sabun terbukti lebih efektif dalam membersihkan permukaan tangan kita dari virus dan bakteri dibandingkan dengan penggunaan handsanitizer.

Jadi, tetap jaga kesehatan, dan ingat untuk selalu bijak dalam menggunakan antiseptik dan disinfektan. Semoga bumi lekas membaik!

 

IndahLadya

 

Referensi :

Daniel Murrell, M.D., 2019, A Guide To Antiseptics

dr. Allert Benedicto Ieuan Noya, Memahami Fungsi dan Cara Aman Pemakaian Antiseptik untuk Luka

Wisnubrata, 2020, Ini Perbedaan Antiseptik dan Disinfektan

4 comments:

  1. Bagus ilustrasinya. Pakai apa buatnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mas, saya buatnya pakai Canva mas 😅, boleh dicoba itu soalnya sederhana cara buatnya

      Delete

Everything About Ladya . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates